Landbank.co.id
Beranda Nasional Selain PPN DTP, Ada Program Rumah Sejahtera Terpadu

Selain PPN DTP, Ada Program Rumah Sejahtera Terpadu

Pemerintah menyiapkan dua skema insentif pembelian rumah, yakni Pajak Pertambahan Nilai Ditanggung Pemerintah dan insentif biaya administrasi/foto: kementerian pupr

Jakarta, landbank.co.id– Pemerintah menyiapkan dua skema terkait insentif fiskal untuk pembelian rumah, yakni Pajak Pertambahan Nilai Ditanggung Pemerintah (PPN DTP) serta insentif biaya administrasi.

“Pertama, untuk menstimulasi dari sisi permintaan, maka pemerintah memberi insentif dalam bentuk PPN DTP. Kedua, kami akan memberikan bantuan kepada masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) dengan menanggung biaya administrasi,” kata Menteri Keuangan Sri Mulyani saat konferensi pers di Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Senin, 6 November 2023.

Insentif PPN DTP diberikan mulai November 2023 hingga Desember 2024 yang terbagi dalam dua fase.

Fase pertama berlaku pada November 2023 hingga Juni 2024 dengan insentif PPN DTP sebesar 100% atas penyerahan rumah senilai Rp2 miliar.

Baca Juga:  Brunei Darussalam dan Arab Saudi Berminat Investasi Hunian di IKN Senilai Rp7 Triliun

Sementara itu, pada Juli hingga Desember 2024, besaran insentif sebesar 50%.

Besaran tersebut juga berlaku untuk pembelian rumah senilai hingga Rp5 miliar. Untuk pembelian rumah senilai Rp5 miliar, PPN DTP yang diberikan tetap dengan perhitungan pembelian rumah seharga Rp2 miliar.

Menkeu menambahkan, fasilitas PPN DTP diberikan kepada satu orang pribadi berdasarkan NIK atau NPWP atas perolehan satu unit rumah dan tidak membebankan prasyarat lainnya, sehingga masyarakat yang pernah menerima fasilitas tersebut pada masa Covid-19 tetap berhak menggunakan insentif itu.

“Kami tidak menambahkan prasyarat lain, karena tujuannya untuk menyerap rumah-rumah yang sudah dibangun sehingga bisa memunculkan permintaan kepada stok yang sudah ada,” jelas Menkeu dikutip Antara.

Halaman: 1 2

Iklan